Sunday, September 4, 2011

Hari Raya Aidilfitri vs Hari Kemerdekaan - Satu Kemenangan


Mengapa kedua-dua hari ini dikaitkan berdua? Tahukah sahabat-sahabat Hari Raya Aidlfitri, 1 Syawal pada tahun ini jatuh pada 30 Ogos mengikut kalender masihi berturutan dengan hari bersejarah negara, siapa tidak tahu tanggal 31 Ogos, Hari Kemerdekaan negara kita.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar..

Bergema takbir raya oleh BADAR UKMKL & ISIUKM

video

Dalam kehibaan kita melambai-lambai syahrul Quran yang sudah berangkat pergi meninggalkan kita, mudah-mudahan Syawal yang menyapa menggantikan Ramadhan akan menjadi bulan muhasabah dan bulan kemenangan buat kita semua. Secara bahasa, Syawal bererti meningkat atau peningkatan. Bagi mereka yang berpuasa dan beribadah sepanjang Ramadhan kerana iman, maka pada Syawal ini adanya peningkatan kebaikan dalam dirinya. Merekalah orang-orang yang mendapatkan manfaat Ramadhan dan mendapatkan kemenangan. Minal Aidin wal Faizin.

Hamba Ramadhani?

Tetapi bagi mereka yang berpuasa sekadar menggugurkan kewajiban sahaja, maka yang mereka dapatkan hanyalah lapar, haus dan lelahnya saja. Nah, orang-orang yang termasuk dalam kategori inilah yang kemungkinan besar meningkat keburukannya justru setelah keluar dari Ramadhan. Maka bagi mereka Ramadhan bukanlah sekolah atau training centre untuk perbaikan tingkah laku dan akhlak, tetapi merupakan penjara, yang mengekang semua kebebasan. Oleh kerana itulah, tatkala masuknya bulan Syawal, mereka merasa merdeka untuk melakukan apa saja.

Sedih tatkala melihat Syawal menjadi bulan kecundang keimanan dan hawa nafsu kembali menguasai diri. Ternyata kita hanya menjadi seorang Ramadhani sahaja,

iaitu orang yang mengingati Allah kala Ramadhan sahaja. Dalam sebuah ceramah Syeikh Al-Qardhawi mengatakan bahawa barangsiapa yang menyembah bulan Ramadhan, sesungguhnya bulan Ramadhan itu telah pergi dan berlalu. Sementara Allah tidak pernah mati dan senantiasa hidup. Di antara orang salaf ada yang berkata:

“Seburuk-buruk orang ialah yang tidak mengenal Allah kecuali pada bulan Ramadhan. Maka jadikanlah diri anda seorang Rabbani, dan jangan menjadi Ramadhani.”

Muhasabah bersama, benarkah Ramadhan menemukan kita dengan hidayah dan kesedaran, khusyuk dalam amalan, ikhlas dalam berbuat kebajikan dan tulus dalam memberi sumbangan? Benarkah Ramadhan telah menanamkan kekuatan, keazaman dan semangat yang cukup untuk kita meneruskan perjalanan selama setahun lagi sebelum kita bertemu dengan Ramadhan yang akan datang? Benarkah Syawal yang sedang kita raikan saat ini merupakan hari kemenangan buat kita?

Siapa Yang Menang?

Matlamat akhir Ramadhan adalah untuk menumbuhkan ketaqwaan bagi mereka yang berpuasa. Itulah kemuncak kemenangan. Kemenangan adalah tujuan dari sebuah perjuangan. Sebulan kita telah berjuang, itupun jika kita berjuang. Bagi yang berjuang, tidak ada yang tahu dan pasti, seberapa besarkah sebuah pencapaian itu memberi makna kemenangan bagi sang pejuang. Namun yang pasti, tidak ada jalan mudah untuk mencapai kemenangan itu. Apakah kita memperoleh kemenangan itu? Apakah kita berjaya memperoleh piala taqwa?

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa itulah yang mendapatkan kemenangan.” (An-Naba’ : 31)

Menang itu penting, tapi bertaqwa itu jauh lebih penting. Menang itu penting, tapi bertaqwa itu jauh lebih menang. Menang itu penting, tapi bertaqwa itu jauh lebih utama. Orang-orang yang memenangkan suatu pertandingan, peraduan, ataupun ujian, baik dalam bidang apapun, bersukan, belajar, berpolitik, bekerja, maka jika kemenangannya dengan cara yang tidak bertaqwa, dengan cara yang batil, manipulasi, mencuri, korupsi, dan rasuah, maka mereka yang menang dengan cara yang licik itu lebih berhak untuk bersahabat abadi dengan neraka yang menggelora.

Marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benarnya taqwa. Jangan menunggu menang baru bertaqwa, tapi bertaqwalah maka kita akan menang. Jangan menunggu kaya baru bertaqwa, tapi bertaqwalah maka kita akan kaya. Begitulah janji Allah. Allah akan memberikan kemenangan yang sejati kepada orang-orang yang bertaqwa, dan Allah akan memberikan kekayaan yang sejati kepada orang-orang yang bertaqwa. Luarbiasa kuasa taqwa, beruntunglah bagi mereka yang perjalanan akhir Ramadhannya mendekati nilai taqwa. Firman Allah dalam Surah Ath Thalaaq ayat 2-3;

“…Barang siapa yang bertaqwa kepada Allah, niscaya Ia akan memberikan kepadanya jalan keluar (dari permasalahan hidupnya). Dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakkal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan, bagi setiap sesuatu.”

Amalan Seperti Perempuan Gila?

Waspadalah, jangan sampai sikap dan amalan kita seperti perempuan gila yang tinggal di Mekah pada zaman dahulu, namanya Riithah bintu Sa’d. Dia telah memintal benangnya seharian penuh dengan pintalan yang kuat, lalu dia menguraikan kembali pintalannya itu, maksudnya dia merosakkan kembali pintalan yang telah kokoh dibuatnya. Maka Allah SWT berfirman:

”Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali,… (An-Nahl: 92)

Perumpamaan ini menggambarkan situasi sebahagian kita, yang dengan hanya selesai dari Ramadhan begitu cepatnya kembali kepada perbuatan dosa dan maksiat. Padahal selama sebulan penuh dia solat, puasa, tadarus Al Quran, solat malam dengan khusyuk, menangis (kerana mengingati kesalahannya), berdoa, dan merendahkan diri di hadapan Allah. Dengan itu semua dia telah mngumpulkan kebaikannya, hatta terkadang saat berada pada kemuncak beramalnya berharap diambil nyawanya oleh Allah pada saat yang seperti itu, kerana banyaknya kebaikan yang dia telah dapatkan berupa kelazatan ibadah dan ketaatan. Akan tetapi, sebahagian kita mengurai dan menghapuskan semua itu setelah terbenamnya matahari di hari terakhir bulan Ramadhan.

Taqwa Adalah Oksigen

Taqwa adalah oksigen bagi kita. Tanpa taqwa, kehidupan kita tidak ada maknanya di sisi Allah. Rasulullah SAW pernah menjelaskan hakikat taqwa dengan sabda baginda;

“Mentaati Allah dan tidak mengingkari perintahNya, sentiasa mengingati Allah dan tidak melupainya, bersyukur kepadaNya dan tidak mengkufuri nikmatNya”. (Riwayat Imam Bukhari dari Abdullah bin Abbas RA)

Kita memerlukan kuasa taqwa yang tinggi untuk kembali membina struktur asas ummat Islam yang kian runtuh. Taqwa adalah formula tepat untuk memproses penawar bagi memulihkan kecederaan iman yang sangat parah dewasa kini, khasnya dikalangan generasi muda hari ini. Justeru, teruskanlah usaha anda membina taqwa kerana inilah hakikat ibu segala kemenangan yang akan membersihkan jiwa kita, mengampuni dosa kita dan memperbaiki prestasi amal kita. Firman Allah SWT:

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.” (Al Ahzab: 70 -71)

Mudah-mudahan kita termasuk orang yang lebih baik dari itu. Mudah-mudahan Ramadhan ini membekas di hati kita dan kebiasaan-kebiasaan baik yang telah kita lakukan di bulan Ramadhan ini menjadi tetap. Jika tidak 100% melekat, mungkin sekian persen sahaja. Mudah-mudahan…

© Langitilahi.com

Sumber: http://langitilahi.com/4535/pemuda-syawal-menanglah-dengan-taqwa/


Merdeka! Merdeka! Merdeka!

Merdeka kah kita? Tapi sedarkah kita apa makna kemerdekaan? Kamus Dewan memberi makana merdeka sebagai (1) bebas daripada penjajahan, kurungan dan naungan; (2) lepas daripada tebusan dan tuntutan; (3) berdiri sendiri, tidak bergantung pada yang lain. Tafsiran merdeka ini berbeza bagi setiap orang jika kita mengupas maksudnya secara spesifik.

Ya, kita mungkin telah berjaya membebaskan negara kita dari para penjajah barat 53 tahun yang lalu namun sedarkah kita negara kita masih terpengaruh dengan budaya barat. Fesyen, sosial, makanan, pentadbiran negara.. semua masih barat. Jadi bagaimanakah yang diklasifikasikan sebagai MERDEKA??

Sedar atau tidak, minda anak Malaysia sudah banyak dieksploitasikan oleh anasir barat dek mengejar era modenasasi negara. Bahasa rojak kini dimartabatkan. Pemakaian anak muda mahupun anak tua sudah banyak terpengaruh. Perhubungan sosial yang terlampau terbuka yang membawa kepada kepincangan masyarakat sehingga agama diabaikan. Hedonisme iaitu serangan hiburan, musik yang terlalu bermaharajalela dalam negara kita. Pusat hiburan juga mudah didapati di kebanyakan tempat.

AWAS!!! Serangan pemikiran ini jauh lebih berbahaya berbanding serangan fizikal. Ia membawa kepada kehancuran ekonomi dan sahsiah terutamanya yang berpanjangan dalam keadaan kita tidak sedar.
Jadi persoalannya, bilakah negara kita akan kecapi kemerdekaan yang sebenarnya? Bukalah mata anda dan selamat berjuang demi mencapai KEMENANGAN yang didambakan.